Harus GALAU dulu ya sebelom hamil #lagi ??

Sebut saja namaku bunga haha, sempat aku ga mau untuk hamil lagi mengingat sejarah lairanku yang menyakitkan, tapi beberapa waktu ini ada yang mengusikku dan membuatku galau, saat aku memperhatikan thole semata wayangku (saat ini) yang selalu nangis kesepian saat ditinggal temen2nya pulang usai bermain dirumah.. teriris rasanya hati ini #lebay.. pengen rasanya ngasih adek buat Bara, tapi…

harus hamil dulu ya? its ok

harus lairan dulu ya? ennnnnnaaaahhhhh ini, ini nih yang bikin maju mundur maju mundur lagi..

apa iya aku harus merasakan sakitnya melahirkan lagi? apa iya bisa normal? gimana kalo SC? gimana kalo KPD lagi? gimana kalo harus diinduksi lagi? widiiiih, ga ada ujungnya deh pertanyaanku, tiap malam selalu menghantui pikiran. Ayah Bara sih ga terlalu maksa, semua terserah aku *jadi merasa bersalah banget kan?

Banyak kehamilan dan kelahiran yang semakin menggodaku untuk segera menimang bayi lagi..

Berdo’a, yah semua dikembalikan ke Allah sang Pemilik Hati, tiap do’aku selalu minta diberikan petunjuk, ketetapan hati untuk kembali diberi amanah besar. Mulailah aku dengan mencari ilmu di internet, ilmu tentang jarak ideal antara anak pertama dan kedua, rata-rata menyebutkan bahwa jarak emasnya adalah sekitar 3-4tahun dari anak pertama, bisa dibaca disini

mantaplah hati ini, sepertinya sekarang waktu yang tepat, tidak henti mencari ilmu gimana tekniknya mendapatkan anak perempuan, bukan maksud hati mendahului kehendak Allah Yang Kuasa, tapi bukankah manusia memang diberi akal pikiran dan ilmu?? ikhtiar tidak ada salahnya, dan tetap berdoa diberikan yang terbaik. About choosing your baby’s sex, just click what scientist say

ok, im ready, ublek-ublek ilmu soal persiapan nutrisi jelang kehamilan, dan belanjaaaaaaaaaaaaa penuhin kulkas, beli lagi anmum #hatisudahterpikatlamadengansusuini

dua bulan sudah persiapan nutrisi dan bara  sudah dikondisikan dengan apa-apa yang menyangkut kehadiran dede bayi, dan perannya sebagai kaka..

ga tau kenapa sial sekali sore itu, kenapa juga aku harus tiba-tiba berhasrat timbang badan, daaaan jreng jreng jreng 61, MAK JLEEEBBBB rasanya *bumi brenti berputar. turun turun turun (segera aku turun dari timbangan), dan naik! JLEBB!!! kucek-kucek mata, melotot!! 61!!!

3,5 taon yang lalu, 61 itu saat aku hamil 9bln si Bara, nah sekarang???? hamil juga nggak! padahal sebulan yang lalu masih 56. sepertinya harus mengurungkan niat untuk menyegerakan hamil, berat badan harus dalam kondisi normal. gak lucu juga kalo hamil start 61, +70 bisa kayak tong ngglundhung aku *ambil kaca liat body+bemper.. bukan hanya karena takut gemuk, tapi juga efeknya.

mungkin memang belum saatnya, yang jelas sekarang lebih mengatur pola makan dan menghentikan dengan sementara susu persiapan kehamilan, rajin olahraga meski hanya 30menit jjogging ato zumba yang jelas harus ada kalori yang terbakar. mohon doanya yaa, semua rencanaNYA memang indah pada waktunya, amin..

3.5 tahun Bara

Dear Bara..

Selamat ulang bulan ya Kaka Bara sayang..

ayo coba tebak, bunda mo cerita apa? Yah! bunda mo cerita tentang kehebatan bara berproses di sekolah..

Awal-awal sekolah di play group Children Center Brawijaya Smart School UB, bunda mempercayakan bara ke budhe Anna untuk mengantar dan menunggui Bara selama di sekolah. Ga mau senam, cuek, diem tapi memperhatikan itu gaya bara, bara banget deh itu. Hebatnya bara sudah berani sendiri di kelas tanpa budhe disampingnya, cukup menunggui diluar kelas. Yah, selama 1-2 bulan sekolah tetap seperti itu dengan budhe, banyak hal baru yang dipelajari bara.. hebat! tapi bara belom mau ikut senam dan di waktu makan bersama tetap mencari budhe untuk minta disuapin. Bunda berpikir, tidak bisa seperti itu terus, masa adaptasi sudah lewat, sudah memasuki bulan ke 3, Bara sudah mengenal bunda-bunda gurunya, teman-temannya, dan sekolahnya..

Teringat seminar parenting di awal sekolah, pemateri ada yang berbagi pengalaman saat putrinya memasuki awal sekolah. kebetulan sang bunda sama-sama bekerja seperti bunda, jadi tidak bisa selalu disamping si anak. pertama ditinggal sendiri di sekolah, NANGIS!! itu pasti!! tapi kita tetap harus berlalu dengan sebelumnya berjanji ke sang anak “dede/kaka sekolah dulu bareng bunda dan teman2, nanti bunda jemput jam 9.30”. dan janji itu jangan sampai diingkari, sekali diingkari lewat deh konsep yang berusaha kita tanamkan..

dan betul, episode tangis menangis itu menurut bunda pemateri hanya berlangsung 2 minggu, selebihnya kita bisa berdada goodbye.

Bara? kenapa tidak? why not? semaleman bunda ga bisa tidur saat mau menerapkan teori itu, kepikiran? jelas!!! gimana ya kejernya nangisnya bara besok? masa seharian nangis? apa ga bikin trauma bl abla bla? ya Allah bunda hanya bisa berdoa yang terbaik dan beruntung ayah ga ikut2 terbawa bunda, dan menguatkan bunda “ini kan demi kebaikan bara sendiri, semua butuh proses”

dan eng ing eng hari H datang, deg-degan aja ni jantung bunda. jam 6.30 bunda putuskan untuk sms ke bunda-bunda gurunya bara, begini “Assalamualaikum, bunda mulai hari ini bara mau sekolah sendiri, mohon bantuannya ya bunda.. saya deg-degan banget, nanti ayahnya yang ngantar”. dan jawaban bunda-bunda guru meminta bunda untuk tenang, biar prosesnya dimudahkan, karena kalo bunda kepikiran parah akan mempengaruhi bara juga..

bunda coba mengalihkan pikiran ke pekerjaan-pekerjaan kantor, dan ga lupa sms ayah “gimana bara yah”. “nangis”, yah itu pasti. tapi cuma sebentar ga ada 2 menit sudah brenti. sesuai dengan janji, malemnya ayah bunda belikan mainan. girang banget bara dengan pesan “besok sekolahnya ga nangis ya..” “iya” lega deh

tapi apa yang terjadi sodara? tetep nangis selama 2 minggu, dan dengan konsep yang ditanamkan, akhirnya berhasil, horrreeeeeee berhasil, selasa 9 oktober 2012 hari pertama sekolah setelah weekend, ayah bisa berdada goodbye dengan bara tanpa tangisan,,,, ya Allah bersyukur banget, alhamdulillah, semua memang perlu proses. terima kasih bunda-bunda guru untuk semua kasih sayangnya buat bara.. lebih hebat lagi ya nak! ayah bunda bangga, muah muah muah

Pesona Tanjung Papuma

Yah setelah 2 taun ga ke pantai akhirnyaaaaaaa…….. bertemu jua dengan yang namanya pasir putih, kerang dan deburan ombak

sapa yang girang???? tentu saja BAAAAARRRAAAAAAA (setelah sekian lama juga anak tholeku ini brenti main pasir karena tititnya digigit binatang kecil semacam tengu kalo orang jawa bilang)

Tanjung papuma terletak di Jember, Jawa Timur, satu lokasi dengan pantai Watu Ulo.. dan kebetulannya lagi deket dengan rumahnya mbahnya Bara, kalo misalnya harus ditempuh dari Malang yaaa kira2 5-6 jam.

Memasuki kawasan disambut dengan hamparan batang pohon pinus *cmiiw, parah banget pengetahuan tentang pepohonan dan tetumbuhan* yang baguuuus banget dengan semilir angin yang gimannnaa gettu *maaf sedikit alay*

“Ya Allah Baguus banget”.. buaguuuuus banget.. bibir ni ta hentinya mengagumi
, bener bener bisa menikmati pantainya, pasir putihnya, batu-batuannya, ombaknya, karangnya.. dan kalo kita beruntung kita juga bisa menemukan banyak hewan laut di sela bebatuannya.

daaaan selanjutnya…..biar foto aja yang bicara hehehe

Bagi yang mau berwisata ke daerah Jawa Timur boleh dimasukin di daftar kunjungan, happy weekeeend

*ditulis di hari Jumat, di saat mau weekend, di saat kepengen liburan dan refreshing banget tapi ta ada waktu samsek, mana dimana sabtu mingguku???*

Haduh sentilan di 1octo //efek bersih2 inbox milis sehat

buat yang belum gabung milis sehat, ini email dari bunda wati:

Sarung tangan

Boleh ya urun rembug
Tadi baca threadnya sambil senyam senyum hehehe

Kenapa senyum?
Agak tipikal new parents indonesia – agak ribet, banyak ritual.

Cuma bayi Indo pakai gurita
Pakai minyak telon
Pakai berbagai kosmetik
Pakai kain kassa buat bungkus tali pusar
Termasuk – sarung tangan

Kenapa sarung tangan?
Ketika bayi baru lahir, indera apa yg paling efektif buat sarana mereka belajar?

Indera penciuman daannn …
Indera tactile (perabaan)

Mereka mencium cium – menghendus hendus – sehingga paham
Mana ibu, ayah, eyang dll – berdasarkan aroma ybs.

Mereka juga belajar dengan menyentuh dan meraba
Meraba si ibu, dadanya, mukanya, bajunya
Juga meraba ayah, kulitnya, bajunya dll
Dst dst

Pernahkah kalian mencoba memakai sarung tangan berminggu minggu.
Bagaimana sensasi perabaan anda?
Tidakkah akan menumpul?

Jadi?
Please jangan pakai sarung tangan
Simpan saja uangnya buat tabungan pendidikan
Gunting saja kukunya (kalau ibunya malas, ibunya saja yg pakai sarung tangan hehehehe – maafff – joking)

Wati

-patient’s safety first-

berasa ketabok ni muka, secara Bara dulu ampe 40 hari masih pake sarung tangan..  maafin Bunda ya Bara sayaaaaang, saat Bara lahir bunda belom kenal ni milis sehat, yang ada adalah Uti dan Uyut hehehe (ngapunten lagi)…

buat bunda-bunda lain yang masih pakein sarung tangan ma dedenya, hayoook cepetan dibuka, gantian kita aja yang main tinju hahaha.. tp sesekali boleh kali ya, buat ngangetin misal lagi di area berAC

Photo Session HMC //Postingan yang tertunda

JUDULNYA: PHOTO SESSION HMC MALANG

Hari & Tanggalnya : Sabtu & 30 Juni 2012 (comot dari jeng sari, maapken wes lupa tanggalnya)
Lokasinya: Alun-alun Tugu, Depan Kantor Walikota Malang,
Pukul: 08:00 WIB- selesai (katanya, tp alamak molornya, sampe ni muka belang2 kepanasan)
Model: Sssssttt, ini model semua masih 17th mak-mak dan ada yang moms to be (g nyangka kaaaan, ga ngira kaaaaan?//ngelus dada nglirik Bara dan berakhir baca istighfar *maafkan bunda yaa sejenak Bara bunda tinggalkan bersama Ayah)
innih cuplikannya *banyak yang sensor juga, berhubung mak2, adaaa aja si kecil yang ikut keliweran dan nampang🙂
ada cerita seusai kita berpanas panas ria di bunderan Tugu itu, ada mom sapa ya ampe lupa, bilang ” edisi emak lupa anak”, lupa punya suami juga wkwkwk… gimana ngga ya mom, jam 8 tet kita udah janjian ama juru sotretnya, kpn siapin sarapan buat anak suami, kpn mandiin anak, wuih da ga kepikiran dah, paling yang kepikir cuma gimana ngrayu sang suami. gak mungkin banget klo ngrayunya gini “besok ayah sementara gantiin tugas bunda yah, bunda mo photo session sebentar”  *gubrak* hihihi…
tapi kalo sama ayahnya Bara,, eperiting gonna be okelah hahaha
Bunda-bunda yang bergabung di HMC ini rata-rata adalah working mom, pengusaha wanita, boutique, salon, online shop, persewaan mobil, kuliner, and more.. jadi dengan bergabung di HMC ini selain nambah sodara, teman, relasi, juga insyaAllah nambah rejeki juga🙂 Colek jeng Sari lagi, batiknya lariiis maniiiiis

Ngoprek widget *edisi I

Udah bosen dengan tampilan WP yang begini beginiiii saja *lama tak tersentuh*, akhirnya mata tertuju pada Feedjit (live traffic, jadi kita bisa tau sapa aja nih yang udah mampir ke blog) dan share button (postingan kita mau di respost/ dihubungkan kemana aja, ini salah satu cara juga untuk meningkatkan blog rank).. coba aaaah, caranya:

1. untuk feedjit cukup ke menu widget, pilih teks, dan paste teks html ini:

<a href=”http://feedjit.com/ir1/96ed4377c367f88613100d9d1d7cf1c9/”><img src=”http://feedjit.com/b/96ed4377c367f88613100d9d1d7cf1c9.png&#8221; alt=”” border=”0″ ISMAP /></a>

2. untuk share button, aktif ke menu pengaturan – sharing. selanjutnya tinggal hubungkan ke account FB/ Twitter…

Taraaaa, insyaAllah sukses hehehe

Ayoooo sekolaaaah

Setengah Ga percaya, ini mimpiiiiiiiiiii *cubit cubit cubit* wkwkwk, kumat alaynya..

9 Juli 2012, resmilah sudah Aldebaran Diamanta Nafis, sang 3.2 taon (jangkepnya baru sekarang) tercatat sebagai peserta didik di PlayGroup Brawijaya Smart School🙂 setelah sebelumnya hampir dua minggu mengikuti kelas percobaan *akal-akalan si bunda aja, daripada ntr sudah bayar mihil mihil ternyata si tole ga enjoy kan lebih berabe ya bu ibu??? hehehe*

Seneng, bangga, bercampur haru saat pertamanya ngeliat Bara pake seragam.. oh Boy.. ga bisa diungkapkan dengan kata-kata deh, mana si Baranya semangaaaat banget.. dari mandi pagi, pake seragam, sepatu, masukin dua kotak kecil susu UHT Ultra+ roti ke tas baru, masukin topi, semuanya dilakukan dengan sangat enjoy. kalo sudah begini apa masih ada pertanyaan “sekolah, kebutuhan anak ato orang tua?” whatever, biarlah tetap menjadi pertanyaan dengan jawaban masing2. Ada pilihan, homeschooling ato ga? tentunya masing2 keputusan akan menjadi tepat pada kondisi yang tepat.

Hari pertama di sekolah diawali dengan perkenalan bunda-bunda di BSS dan semua peserta didik, senam pagi, berdo’a. Setelah berdo’a Bara n friends membentuk barisan macem kereta2-an berkeliling sekolah, lanjut dengan permainan. Fun fun fun.. tertangkap dari senyum lebar si Bara *good boy*. setelah itu cuci tangan, masuk kelas, doa, dan taraaaaa dapat bingkisan makanan kecil dan susu.. karena rata2 di PG ini usianya 2-3 taon, jadilah mak-maknya juga ikutan masuk sodara dan GOOOOLLLLLL, kelasnya penuh hahaha, tapi bunda Luluk dan Lili tetap senyum dan sabar (enaknya di BSS ini, bunda/mama/ibu boleh menemani sampai si anak siap untuk ditinggal, semua adalah “PROSES”.. yah itu berlaku banget buat Bara, daripada menimbulkan trauma

Hari kedua seperti biasa diawali dengan senam (dan lagi Bara masih malu malu kutching, teteeeep bunda yang semangat nggerakin tangan Bara hahaha) eits tapi kemajuan loh, pagi ini udah mau kasih salam ke bunda2nya *keplok keplok*. Berlanjut ke kegiatan mewarna, dapet kertas bergambar kura-kura.. dan tebak sodara sodara.. Kura-kura si Bara warna merah hahaha *ayook aja deh naaak, kembangkan kreativitasmu!!!! tapi ada yang muji loh “duh pinternya udah ga keluar garis”.. maknya jadi melayang mendengar pujian hahaha

Hari ketiga dan keempat ini Bara udah mulai sekolah hanya sama Budhe, secara kerjaan maknya udah mulai padat merayap.. dan bunda sudah mulai bisa bertanya “Bara tadi ngapain aja di sekolah sama bunda LUluk?”… cerita deh dengan gaya khasnya yang sekarang dikit dikit ngomong “aku tadi kemaren itu…” hahaha, tole toleeee

Besar harapan bunda dan ayah, di BSS Bara bisa mendapatkan banyak hal positif yang bunda dan ayah belum bisa kasih dan turut mewarnai dengan tinta emas, Amin YRA

Kenapa Bunda masukin Bara ke PG, kenapa ngga langsung TK ato SD aja? Kenapa ke Brawijaya Smart School? Kenapa ngga homeshooling aja? Segala macam pertanyaan dan kebingungan muncul beberapa waktu lalu, tapi setelah diskusi panjang lebar dengan ayah, Uti, milis sehat, teman *Bunda Kiara so tengkiyu* dan melalui do’a, Allah memberikan jawaban melalui ketetapan hati bunda dan ayah. Yah! Bara masuk PlayGroup di Brawijaya Smart School.

1. Ayah bunda setiap harinya kerja, hanya sabtu minggu off.. quality time hanya sore sampe pagi esoknya, dan dua hari full sabtu minggu. otomatis bara sama budhe selama jam kerja, kita simpulkan lebih berkualitas kalau Bara masuk PG.

2. Kenapa BSS? pernah terpikir untuk memasukkkan bara di KB/TK terdekat dari perumahan, pernah terpikir untuk memasukkan bara di KB/TK islami, sekolah bilingual.  Keputusan di BSS karena bunda bisa mengawasi, bunda juga ingin seperti bunda2 yang lain yang bisa mengantarkan si dede sekolah, menunggui diluar sekolah *huaaaa andaikan saya bukan working mom dan bukan PN, pasti resign sejak Bara di perut*, meskipun hanya sebentar, ato sesekali menengok ke sekolah, ato kalo pas lagi longgar bisa full mengantar bara sekolah, tempat yang nyaman, lokasi strategis (di dalam area Universitas Brawijaya tempat bunda bekerja), bunda2nya ramah, insyaAllah berkualitas seperti yang diharapkan.. semuanya bisa terwujud di BSS, Amin..

yah, insyaAllah dan penuh harap ini menjadi jalan dan keputusan yang diridhoi Allah untuk masa depan terbaik Bara, Amiiiiin

this is iiiiiiitttttt.. screenshoot hari pertama dan kedua si thole di sekulah🙂

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.