sabtu maren treesna pulang ke Gempol, pengen abisin weekend ma mami, my little bro adam [wah udah bisa baca ya skr de’..], my beautyful sister Riris [mau sih mau, kalo clanaku yang belel dituker ma jeans barumu, tapi mami bisa marah2 tuh🙂 ], ama bokap. Salah satu yang menjadi bahan pembicaraan adalah kasus lumpur lapindo, ternyata baunya udah nyampe ke rumah treesna [Tuhan.. smoga cepet slesei], sesekali waktu memang terbawa angin, baunya sangat mengganggu, kalo treesna bilang baunya seperti bau air selokan, belum lagi udaranya yang terasa smakin panas. itu baru beberapa bulan, gmn kalo 30 taon seperti yang dibilang ahli geologi? gmn kalo nanti turun hujan? apakah sungai porong yang smakin dangkal karena pembuangan lumpur sanggup menampung debit air  hujan yang kadang sampai meluap tinggi? gmn kalo tanggul jebol? bukan tidak mungkin itu akan meluber ke arah Gempol [tentunya treesna dan smua orang tidak berharap demikian]. kenapa lapindo dan Tim nas terkesan lambat menangani ini smua [apa ini cuma perasaan treesna?]. yang treesna tau, beberapa waktu yang lalu ada sebuah tim dari probolinggo atas undangan Bupati [tim ini sukses menangani gunung Semeru] bermaksud mencoba membantu “menutup sumur lumpur” tersebut. menurut cerita salah seorang tim, tim ini sudah sukses menutup sumur2 kecil, tapi untuk ke sumur utama tidak mendapatkan ijin. ADA APA INI SMUA??? ADAKAH PIHAK2 YANG DIUNTUNGKAN DENGAN ADANYA BENCANA INI??? TIDAKKAH MEREKA MELIHAT KEPILUAN DAN KESEDIHAN MEREKA YANG MENJADI KORBAN??? Tuhan… kuatkan sodara2 kami yang menjadi korban lumpur Lapindo… Semoga smua ini segera berakhir. Engkau Penguasa Langit dan Bumi… treesna memohon