Terasa cukup berat memang kerjaanku beberapa hari ini, kemaren selasa aku dipaksa jalan memutari universitas brawijaya, gimana enggak?? Mr. president kan datang di acara dies natalis UB ke-46, jadi deh penjagaan super duper ketat mulai dari gerbang depan… hanya undangan yang boleh masuk, walhasil aku harus jalan jauuuuuuuuuuuuuuuuuuh dari pintu gerbang depan ke MIPA (apa daya suamiku ga bisa masuk). Habis dari MIPA aku harus jalan lagi, lumayan jaraknya Samanta Krida tempat acara berlangsung, pulangnya harus jalan lagi ke MIPA, dan menunggu jemputan pulang harus jalan lagi ke pintu gerbang depan. Yah maklumlah, kondisi sekarang ni udah ga kayak dulu, jalan emang sehat tapi klo langsung mak breg ya ga kuku deh, apalagi aku harus duduk nungguin mr.president dari jam 8.30 dan selesai acara jam 12 [GA KUAAAAAAAAATTT!!!!] Ni tulang ekor udah ga bersahabat, posisi duduk udah berbagai pose dilakoni, dduuuuuh payah… Walhasil nyampe rumah aku teler, perut terasa ga enak, berat, kasian si adek ma suami udah ga sempet ngurus deh, jadi libur ga bacain buku cerita, libur ga dengerin musik, libur semuanya…
Nah terus kemaren ni aku harus mempersiapkan rapat, cappeeee banget, kakiku mpe kondean riwa riwi ruang sidang ma ruang pasca, pas dilakoni sih ga terasa, pulangnya mpe sekarang perut kiri bawah terasa cedut cenut, mau ga masuk kerja ga bisa, kasian ada mahasiswa seminar hasil, yah moga2 apa yang aku lakukan ini membuahkan hasil yang baik Amiiiiiin. Moga perutku cepet sembuh dan kembali normal lagi, dan si Adek ga papa… ow iya, selama aku cape ini, kerasa banget si adek juga ga mau gangguin aku, biasanya malem aktif banget, dua malem ini hanya sekedar towelan sayang beberapa kali di perut, mungkin ucapan selamat tidur buat Bunda hehehe, maafin Bunda ya sayang…