Satu pembuktian sebagai Ibu alhamdulillah telah kulewati…
Minggu seperti biasanya, aku jalan pagi bareng huby ke pasar minggu, … biasa aja, ga da yang rasa aneh di perut, dan adek tetep aktif seperti biasa. Yang ngga biasa adalah,, udah beberapa hari ini aku ma huby selalu bisikin ke adek “adek kalo udah siap keluar, ga usah ditunda lagi ya sayang, bunda ma ayah juga udah siap, udah ga sabar pengen liat adek.. bla bla bla”. Senin pagi mau berangkat kantor juga ga da rasa aneh, hanya ayah yang bisikin “adek keluar sekarang aja, mumpung ada uti ke malang”.. Jam 12.00 seperti biasa aku jalan ke fakultas kedokteran untuk makan siang, iseng aku bawa mukenah buat sekalian nyoba sholat di musholla FK. Karena perut keroncongan, kuputuskan untuk makan dulu, semangkok pangsit mie dan segelas jus jeruk manis, alhamdulillah kenyang dan adek masih aktif menendang. Setelah makan, ambil wudhu dan mulai sholat dhuhur, dan tepat di sujud terakhir rakaat keempat, terasa seperti ada yang meletus di perutku, masyaAllah “air deras mengalir membasahi mukenahku”. Kucoba menenangkan diri, tapi tetep aja gugup, panik, serasa lemes aku, dan hampir kupastikan itu air ketuban *gimana nih pikirku, sendirian lagi, masa mo jalan ke MIPA, jauh, bisa2 brojol ditengah jalan*.. ada mahasiswi FK nawarin bantuan buat dibawa ke klinik FK, tapi kupikir2 akhirnya harus ke MIPA, telp suami!!!!
Akhirnya jalan ke MIPA dengan kondisi celana yang basah kuyup *orang2 ngeliat mungkin dikira ngompol kali ya, hiihihi*. Perjuangan akhirnya sampe ke pos satpam MIPA “mas, ni air ketubanku keluar, panggilin bu ruli” kupastikan 100% mas is kaget dan langsung panggil bu ruli. Dan akhirnya bala bantuan datang, bu ruli, bu vira, bu mega dan mas tro nganterin ke RS melati husada, leggaaa “dek, baca2 sholawat”, minta bu ruli.. “iya bu” *duh betapa takutnya aku, tapi tetep berdoa semoga bisa lewati semua ini dengan nilai 100.
Telp huby, huby juga kaget “haaaa, terus gimana mi, diantar sapa mi, ya wes ati2, bentar lagi aku sampe”..
“dokter, saya mau ke melati husada, ketuban pecah”
“sampe melati jam berapa?”
“5 menit lagi dokter”
“oke saya ke melati sekarang”
“tapi dokter nuke kan yang nangani”
“iya”
… percakapan awal dengan dokter nuke…
“pi lama banget nyampenya, aku takut”
“sudah dijalan,papi berdoa buat mami sambil jalan, iou, ajak omong ade, bilang papi dalam perjalanan”
“gimana keadaan mami, ada dokternya?”
……
sms ayah bilang kalo ibu suruh cepet ke malang..
…..
sampe melati jam 13.00 langsung mendapat penanganan dokter nuke, suntik antibiotik, rekam detak jantung baby, usg, dan periksa dalam
“masih buka 1, belom sakit ya mbak?”
“belom dokter”
“gimana, ini mau curi start pake drip sekarang ato nunggu sampe jam 01.00 besok pagi buat nunggu kontraksi normal?”
shock bener2 shock aku, secara aku udah baca2 kalo pake drip sakitnya minta ampun
“nunggu aja dulu dokter”
“emang sakit ya dokter pake drip”
“ngga kok, saya dulu juga pake drip, curi start”
“iya nunggu aja dulu” *sambil berharap bisa kontraksi normal*
sampe jam 4 belom ada kontraksi sama sekali, aku semakin takut, mana air ketuban ni masih sesekali mengalir keluar, terus kuajak ngomong si adek, berdoa “ya Allah, atas seijinmu keluarkanlah anakku dengan lancar”. kulihat perutku, semakin mengecil saja.
Jam 16.30 ibu dan 2 adekku datang bareng sama suami. sedikit lega… tapi tetep aja belom kontraksi. Periksa dalam lagi, dan tetep ga nambah pembukaan. Keliatan ibu konsultasi dengan bidan jaga.
Akhirnya jam 20.00 aku sms dokter nuke “gimana ini dok, belom kontraksi sama sekali”
“kersa di drip mbak”
“iya deh dokter, bismillah” dengan pertimbangan ntr kalo nunggu sampe jam 1 pagi keburu ketubanku abis. Akhirnya tepat jam 21.30 aku dibawa ke ruang bersalin “ya Allah kumantapkan hati, bismillah, semoga semuanya berjalan lancar”. aku langsung diinfus dan susternya bilang “harus kuat ya..”
“gapapa kok mbak”
ga berapa lama kemudian, mulai deh terasa sakitnya, still undercontrol alias masih bisa kutahan meskipun dengan sedikit meringis sampe pembukaan 3. Beruntung suami ma ibu dibolehin jaga disampingku. Suster nina terus memegang perutku untuk mengontrol kondisi si adek sambil sesekali mencatat di buku kecil dipangkuannya. sedikit terhipnotis dengan obrolan ibu dengan suster nina tentang sekolah bidan *secara adekku mau masuk sekolah bidan*.
Hemmmh sampe pembukaan 4 aku udah mulai ga kuat, mulai pegangan ranjang, mulai menggelinjang kesakitan… “suster ga kuat suster”
akhirnya diturunin tetesan infusnya.. bener2 terbukti dah apa yang aku baca di internet, pake drip ini bener2 1000 sakit jadi satu. sampe pembukaan 7 udah seperti keabisan nafas, adek juga udah mulai mendorong pengen keluar, udah kerasa mo ngejan, tapi tetep ga boleh, belom waktunya
“ibuuuuuuuu ga kuat bu, sakit bu” *sambil kupegangi tangan ibuku, suami lagi sholat*
“bu pengen ngejan!”
“ga boleh mbak, jangan ngejan dulu” kata suster
ini bener2 puncaknya sakit, sakiiiiiiiiiiit banget nget nget nget
stelah menahan ngejan beberapa saat, akhirnya diperiksa dalam lagi sma suster nina, dan tampak para suster sudah siapan segala sesuatunya, dan kulihat dokter nuke datang. akhirnya dokter bilang “ayo mbak udah saatnya”
ya Allah, saatnya aku praktekin ilmu dari senam hamil
aku mulai mengejan sambil disemangati dokter nuke dan para suster, dibantu suami dan ibuku.
“lama banget ya ga kluar2” pikirku
akhirnya ku ejan kuat banget, dan
“ayo mi sedikit lagi” kata suamiku
alhamdulillah perjuangan ini selesai, semuanya berjalan dengan lancar, duuuh senengnya liat si bayi nangis. Bersyukur banget, ilang deh sakitnya *kalo ini boong pasti, masih kerasa sakiiiiiiiiit*
dan pembaca, tebak apa yang aku bilang sama suami “uah pi ya, satu aja* hehehe.
Welcome to the world Aldebaran Diamanta Nafis
Bembem bangetsMa boy