berawal dari seorang teman ya teman sma+teman chat+teman bawel *maaf jeng anik hihihi* yang berdiskusi denganku beberapa hari kemarin, nanya2 soal pengalaman ASIku, secara dia juga sama sebagai working mom, dan aku sebagai konselor laktasi orang yang lebih berpengalaman dia beranak dua, dan gue baru beranak satu🙂

dan berawal juga dari omongan ibu2 yang disampaikan kepadaku dengan sebelumnya bertanya:
ibu itu: “itu anaknya ya bu?”
mbok e Bara: “iya bu”
ibu itu:”umur berapa?”
mbok e Bara: “18 bulan”
ibu itu: “wah besar ya, belum dua tahun loh, saya pikir sudah 2 th”
mbok e Bara: iya (dalam hati bersorak, hooorrrraaaay)
ibu itu: “ASI ya bu?”
mbok e Bara: “iya” (dalam hati: 6bln xclusife, stelah itu campur sufor/UHT/pasteurisasi sih skr, yg bikin saya sesek di dada blm bisa full ASI)
ibu itu:”pantes, keliatan kok bayi2 ASi itu emang, saya kalo liat ibu2 ga mau netekin bayinya itu saya pikir -IBU GOBLOK-. takut PDnya rusak lah”
… dan saya hanya bisa mengiyakan…

GO ASI GOOOOOOO!!!!!!

mo cerita ke Bara ah….

Dear Baraku sayang,
Sesaat setelah bara lahir, bunda minta ke dokter ama suster untuk inisiasi menyusui dini *sepertinya bukan IMD yg sbenernya*. cuma bunda sedikit kecewa krn Bara tdk diletakkan di dada bunda untuk mencari put*ng bunda sendiri tapi bara dipegang sama suster, lamaaaa banget perjuangannya, tp Alhamdulillah meskipun sedikit kolostrum yg masuk waktu itu. Masih di rumah sakit bunda tetep berusaha memberi ASI ke Bara, tidak selalu sukses. Eyang Uti yang waktu itu ikut jagain di RS jadi khawatir karena bunda sudah bilang ke suster jangan sampe Bara dikasih susu formula. Bunda sih tenang-tenang saja, karena menurut ilmunya Bunda , Bara akan bertahan sampe 3 hari meskipun tidak makan minum apa-apa karena bayi baru lahir masih punya cadangan makanan dari sejak di dalam rahim. Tapi ternyata ketenangan bunda berakhir juga *gimana enggak, bara anak satu2nya yang bunda tunggu2, bunda ngga mau terjadi apa2*, bara dikasih susu formula, dan sedotannya ruar biasa, pertama dikasih 30ml habis dalam sekejab.

Setiba di rumah, bunda terus berjuang menyusui Bara, tapi selalu diawali dengan tangisan, istilah bunda waktu itu kalo mau susui bara “mo perang dulu” hihihi. Alhamdulillah seiring waktu, susu formula benar2 di stop, dan bara full ASI sampe usia 3 bulan. Setelah itu dengan berat hati, bunda kembali ke rutinitas pekerjaan, dan bunda mulailah mempelajari seluk beluk manajemen ASI. Bunda siapkan alat perang untuk menyimpan ASI perah, coolbox dan blue ice, beberapa botol UC1000, sementara untuk alat perah cukup pake tangan saja.

Tiap hari sampai bara usia 7 bulan, bunda hilir mudik naik bis gempol-malang bawa coolbox *ayah sih yg bawain hehehe, tapi kebayang kan kalo lagi ga dapet tempat duduk di bis?*

blue ice

blue ice

Coolbox

Coolbox

di kantor bunda usahakan rajin untuk memenuhi stok ASI perah, tapi entah kenapa udah suplemen, udah makanan, stelah 7 bulan, sempet puasa ramadhan juga, ASI bunda sudah tidak lagi selancar dulu. Tapi Alhamdulillah sampe bara usia 18 bulan sekarang, bunda masih diberi kesempatan untuk memberikan cairan emas itu ke Bara meskipun tidak lagi penuh ASI, kecuali sabtu minggu, Bara bisa full ASI, kalopun harus terkontam sufor maks. 2 botol sehari. Alhamdulillah, semoga bunda tetap bisa memberikan yang terbaik buat Bara

Sun sayang dari Bunda