Dear Bara..

Selamat ulang bulan ya Kaka Bara sayang..

ayo coba tebak, bunda mo cerita apa? Yah! bunda mo cerita tentang kehebatan bara berproses di sekolah..

Awal-awal sekolah di play group Children Center Brawijaya Smart School UB, bunda mempercayakan bara ke budhe Anna untuk mengantar dan menunggui Bara selama di sekolah. Ga mau senam, cuek, diem tapi memperhatikan itu gaya bara, bara banget deh itu. Hebatnya bara sudah berani sendiri di kelas tanpa budhe disampingnya, cukup menunggui diluar kelas. Yah, selama 1-2 bulan sekolah tetap seperti itu dengan budhe, banyak hal baru yang dipelajari bara.. hebat! tapi bara belom mau ikut senam dan di waktu makan bersama tetap mencari budhe untuk minta disuapin. Bunda berpikir, tidak bisa seperti itu terus, masa adaptasi sudah lewat, sudah memasuki bulan ke 3, Bara sudah mengenal bunda-bunda gurunya, teman-temannya, dan sekolahnya..

Teringat seminar parenting di awal sekolah, pemateri ada yang berbagi pengalaman saat putrinya memasuki awal sekolah. kebetulan sang bunda sama-sama bekerja seperti bunda, jadi tidak bisa selalu disamping si anak. pertama ditinggal sendiri di sekolah, NANGIS!! itu pasti!! tapi kita tetap harus berlalu dengan sebelumnya berjanji ke sang anak “dede/kaka sekolah dulu bareng bunda dan teman2, nanti bunda jemput jam 9.30”. dan janji itu jangan sampai diingkari, sekali diingkari lewat deh konsep yang berusaha kita tanamkan..

dan betul, episode tangis menangis itu menurut bunda pemateri hanya berlangsung 2 minggu, selebihnya kita bisa berdada goodbye.

Bara? kenapa tidak? why not? semaleman bunda ga bisa tidur saat mau menerapkan teori itu, kepikiran? jelas!!! gimana ya kejernya nangisnya bara besok? masa seharian nangis? apa ga bikin trauma bl abla bla? ya Allah bunda hanya bisa berdoa yang terbaik dan beruntung ayah ga ikut2 terbawa bunda, dan menguatkan bunda “ini kan demi kebaikan bara sendiri, semua butuh proses”

dan eng ing eng hari H datang, deg-degan aja ni jantung bunda. jam 6.30 bunda putuskan untuk sms ke bunda-bunda gurunya bara, begini “Assalamualaikum, bunda mulai hari ini bara mau sekolah sendiri, mohon bantuannya ya bunda.. saya deg-degan banget, nanti ayahnya yang ngantar”. dan jawaban bunda-bunda guru meminta bunda untuk tenang, biar prosesnya dimudahkan, karena kalo bunda kepikiran parah akan mempengaruhi bara juga..

bunda coba mengalihkan pikiran ke pekerjaan-pekerjaan kantor, dan ga lupa sms ayah “gimana bara yah”. “nangis”, yah itu pasti. tapi cuma sebentar ga ada 2 menit sudah brenti. sesuai dengan janji, malemnya ayah bunda belikan mainan. girang banget bara dengan pesan “besok sekolahnya ga nangis ya..” “iya” lega deh

tapi apa yang terjadi sodara? tetep nangis selama 2 minggu, dan dengan konsep yang ditanamkan, akhirnya berhasil, horrreeeeeee berhasil, selasa 9 oktober 2012 hari pertama sekolah setelah weekend, ayah bisa berdada goodbye dengan bara tanpa tangisan,,,, ya Allah bersyukur banget, alhamdulillah, semua memang perlu proses. terima kasih bunda-bunda guru untuk semua kasih sayangnya buat bara.. lebih hebat lagi ya nak! ayah bunda bangga, muah muah muah