First Gathering HijabersMom Community Malang

Setelah menunggu sekian lama bertahun-tahun sejak follow di twitter, eh akhirnyaaa dapet bbm dari salah satu komite, yuk ayuk mommy2 semua ngumpul di RM prambanan, Minggu 17 Juni 2012 jam 13.00.. segeralah info2 ke jeng vina oktorio dan jeng sari..

yak gayung bersambut, datanglah kita di RM prambanan, ga ontime, tapi its okelah yaa lebihnya cuma 15menit aja, registrasi dulu sembari liat kanan kiri mommy2 cantiiiiiik *berasa klinong2 nih mata*

yap diawali pembukaan MC, mb Muda Hamureveva, mom Tiara, dan mom Belinda sebage pengurus inti.. lanjut ke visi misi, pembentukan pengurus harian, daaaaan perkenalan semua anggota… Bu Ibu ini udah cantik2, rata2 punya usaha sendiri tanpa meninggalkan kodrat sebagai Ibu dan muslimah *jempol banyaks* .. sayang ga banyak photo *bakal kemaruk di acara berikutnya*

here we are…

hijabersmom

Semoga semuanya membawa keberkahan, Amin YRA

Buat mommy2 yang belum gabung, yuuuk mom bisa segera menghubungi bagian Recruitment:

Mom Dyah Ayu

Mom Sari

Mom Vina, 08170501042

Mom Trisna (saya, hehehe) , 082139577579

Advertisements

Kejutan dari Bara di usia 2.10 tahun

Dear Bara,, maapken Bunda yah postingan yang sekarang rombongan lagi hehehe

Seminggu setelah bunda menulis perkembangan Bara kemarin, tak disangka lagi dan lagi Bara memberikan kejutan yang lain ke Bunda dan Ayah.. cieee seolah pertanda “hayyuuk Bunda yang rajin lagi nulisnya”

gimana nggak berlinang airmata Bunda saat Bara pertama kali Bara berdoa tanpa disuruh saat mau bobok malem, begini

“bismika allahumma akhya wa bismika amuuut, ya Allah linduin (baca:lindungi) Bunda, linduin Bara, linduin Ayah”

oh Boy,, Bara kecilku udah bisa mendoakan ayah bundanya sekarang.. ,so proud to be yours

memang setiap mau bobok Bunda/Ayah *gantian,  seringnya Bunda* selalu berdoa buat Bara, membiasakan sesuatu yang baik sejak dari kecil, secuplik doa Bunda buat Bara tatkala mau tidur “bismika allahumma akhya wa bismika amut, ya Allah lindungilah Bara, lindungilah tidur Bara, semoga bara mimpi indah, semoga bara tidurnya nyenyak, amin YRA.. udah, Bara boleh bobok” *sambil kecup2 kening pipi, dan akhirnya sekarang berbuah indah.. bara sudah bisa berdoa sendiri

satu lagi,, tiba2 aja Bara udah bisa berhitung 1,2,3 s/d 10 in english, kuning=yellow, merah=led, hijau=glin, biru=blu, ayam=chicken, mio=ket.. yah meskipun Bundanya juga ga jago2 amat bahasa inggris, tetep semangatlah kalo buat ngajarin si Bara hehehe

ngga lupa juga nilai 10 buat Bara udah hafal lagu naik kereta api tut tut tut.. good boy bangetlah..

ayok Bara, kejutan apa lagi nih buat Bunda ma Ayah di minggu ini?? sun sayang buat Bara

 

ai lev yu Bunda…

*terharu, seneng (banget), bangga, terkejut, dan berbagai macam rasa* saat tiba-tiba bara membalas ucapanku “ai lev yu Bunda..”…. duh Bunda seperti orang jatuh cinta lagi nih Raaa Baraa saking girangnya hehehe

sudah sekian lama Bunda mengajari dan sudah sekian lama juga Bunda dicuekin setiap mengucapkan kata lope-lopean itu.. dan akhirnyaa malem itu, yah sekitar seminggu yang lalu lah Bara mulai membalas ucapan itu..  ai lev u Bara.. always love you sayangkui love you Bara

 

Udah 2,9 taon aja si Bara

Ayah+BUnda+Bara

Ayah+BUnda+Bara

Banyak cerita yang belum sempat dituangkan di blog ini, secara pekerjaan kantor udah semakin padat merayap aja *masih sempat bbm-an, fb-an, twitter-an, blogwalking, utube-an* hehehe.

tapi insyaAllah tugas sebagai bundanya Bara dan istri terhuebat ayahnya Bara *sambil mringis ngetiknya, insyaAllah Yah* tidak akan terabaikan.

Kembali ke topik, bunda kali ini akan bercerita tentang tingkah polah dan celoteh Bara sampe detik ini *sambil mencoba kurek2 memory, udah berasa mo pikun aja kayaknya*..

*iyiiiii anan aku liat saja.. banyak pohon cemayaaa aa aaa* ga terhitung ulangan kalinya, kalo dia dah bosen ya berhenti sndiri nyanyinya.. hehehe

seperti lagu ini *baa aa bobok ooh baa aa bobok* ga terhitung juga ulangan kalinya hehehe

udah hafal lagu bintang kecil..

*bintang ecil, di langit biyuu, amat banyak* sampe disini masih bener, berlanjut..

*sibiya ko buanyak*  apaan yaa? ampe skr belum nemu jg jawabannya apaan sibiya.. lanjut

*menghias angkasa, aku ingin terbang ari, jauh tinggi, ketempak ko ada*… pinteeer *peluk-peluk cium2 tak uyel uyel dah wkwkwk*

Bara juga afal lagu burung kakak tua loh, tp suka diganti baris terakhir menjadi *giginya tinggal satu* sambil mringis nyanyinya…

ga terhitung juga lagu2 yang afal dan cuma diikuti penggalan kalimat terakhirnya *tepoks jidats deh bunda*

Alhamdulillah juga si bara udah bisa berhitung 1-10, kalo bunda sambung belasan, paling dia cuma ngikutin ” las .. las.. las”. udah hafal ABC sampe Z, hfal huruf capitalnya, dan sekarang ayah bunda lagi berjuang tentunya dengan belajar sembari bermain mengenalkan huruf kecil.. dan sodara kalo bunda bilang “ini l (L kecil”, bara bilang “bukan! ini I (i besar)” ampuuuun

eits tak lupa huruf hijaiyah udah bisa mengucapkan juga loh meskipun baru alif, ba, ta tsa, jim, ha, ho’, dal, dhal, ro jai, sin sin(perhatikan), shod dhot …. perhatikan lagi, langsung lam amin la mana *hahaha, is up to u lah nak, bunda dan ayah akan terus mengajari tiada bosan..

pertanyaan-pertanyaan kritis pun sudah mulai diajukan “buat apa?”, ” itu apa”, “kenapa”, “dimana” sampai saat ini yang paling membuat bunda mumet waktu itu adalah “mana Allahnya??”.. puter otak kanan-kiri, dan jawaban bunda adalah ” Allah bisa liat bara, tapi bara ga bisa liat Allah” duuuh jawaban apa sih ini, bener ga ya? insy. yang paling bener dah waktu itu.

eh iya si bara gemar sekali mengucapkan “sigiyot” apaan ya?,, sampe skr pun kalo moodnya lagi pengen isengin, jailin ayah bundanya ya pake kata-kata itu “sigiyot” jawabnnya untuk pertanyaan apapun.. dan tentunya sambil nyengir jawabnya. mungkin kalo bara dah gedhe bisa menjelaskan ke YaBun apa sih artinya sigiyot.

ganjennya sekarang juga gemar bilang “ngga KOK, apa SIH, iya SIH” pokonya ada KOK dan SIH nya, so proud of you lelaki kecilku.. *big hug*

Suatu ketika di minggu pagi saat nyuapin si bara sambil mainan mobil-mobilan..

“yuk ah pak sopirnya mam dulu biar sehat dan kuat” ajak bunda

“ini bukan sopir, ini baaaa raaaa” jawab bara… perhatikan si bunda lagi tepok jidat lagi,widiew si thole udah semakin cerdas aja hehehe

lain cerita saat si bara pegang waffer coklat , duuuh bunda nahan iler “bara, bunda mau dong”.. “jangan, nanti batuk kok” jawab bara yg spontan membuat si ayah terpingkal pingkal..

yah cukup segitu dulu ceritanya ya Bara,, asal bara tau cerita itu tidak akan sanggup mewakili rasa betapa bunda dan ayah sangat membanggakanmu… love love love

ASI ku untuk buah hatiku

berawal dari seorang teman ya teman sma+teman chat+teman bawel *maaf jeng anik hihihi* yang berdiskusi denganku beberapa hari kemarin, nanya2 soal pengalaman ASIku, secara dia juga sama sebagai working mom, dan aku sebagai konselor laktasi orang yang lebih berpengalaman dia beranak dua, dan gue baru beranak satu 🙂

dan berawal juga dari omongan ibu2 yang disampaikan kepadaku dengan sebelumnya bertanya:
ibu itu: “itu anaknya ya bu?”
mbok e Bara: “iya bu”
ibu itu:”umur berapa?”
mbok e Bara: “18 bulan”
ibu itu: “wah besar ya, belum dua tahun loh, saya pikir sudah 2 th”
mbok e Bara: iya (dalam hati bersorak, hooorrrraaaay)
ibu itu: “ASI ya bu?”
mbok e Bara: “iya” (dalam hati: 6bln xclusife, stelah itu campur sufor/UHT/pasteurisasi sih skr, yg bikin saya sesek di dada blm bisa full ASI)
ibu itu:”pantes, keliatan kok bayi2 ASi itu emang, saya kalo liat ibu2 ga mau netekin bayinya itu saya pikir -IBU GOBLOK-. takut PDnya rusak lah”
… dan saya hanya bisa mengiyakan…

GO ASI GOOOOOOO!!!!!!

mo cerita ke Bara ah….

Dear Baraku sayang,
Sesaat setelah bara lahir, bunda minta ke dokter ama suster untuk inisiasi menyusui dini *sepertinya bukan IMD yg sbenernya*. cuma bunda sedikit kecewa krn Bara tdk diletakkan di dada bunda untuk mencari put*ng bunda sendiri tapi bara dipegang sama suster, lamaaaa banget perjuangannya, tp Alhamdulillah meskipun sedikit kolostrum yg masuk waktu itu. Masih di rumah sakit bunda tetep berusaha memberi ASI ke Bara, tidak selalu sukses. Eyang Uti yang waktu itu ikut jagain di RS jadi khawatir karena bunda sudah bilang ke suster jangan sampe Bara dikasih susu formula. Bunda sih tenang-tenang saja, karena menurut ilmunya Bunda , Bara akan bertahan sampe 3 hari meskipun tidak makan minum apa-apa karena bayi baru lahir masih punya cadangan makanan dari sejak di dalam rahim. Tapi ternyata ketenangan bunda berakhir juga *gimana enggak, bara anak satu2nya yang bunda tunggu2, bunda ngga mau terjadi apa2*, bara dikasih susu formula, dan sedotannya ruar biasa, pertama dikasih 30ml habis dalam sekejab.

Setiba di rumah, bunda terus berjuang menyusui Bara, tapi selalu diawali dengan tangisan, istilah bunda waktu itu kalo mau susui bara “mo perang dulu” hihihi. Alhamdulillah seiring waktu, susu formula benar2 di stop, dan bara full ASI sampe usia 3 bulan. Setelah itu dengan berat hati, bunda kembali ke rutinitas pekerjaan, dan bunda mulailah mempelajari seluk beluk manajemen ASI. Bunda siapkan alat perang untuk menyimpan ASI perah, coolbox dan blue ice, beberapa botol UC1000, sementara untuk alat perah cukup pake tangan saja.

Tiap hari sampai bara usia 7 bulan, bunda hilir mudik naik bis gempol-malang bawa coolbox *ayah sih yg bawain hehehe, tapi kebayang kan kalo lagi ga dapet tempat duduk di bis?*

blue ice

blue ice

Coolbox

Coolbox

di kantor bunda usahakan rajin untuk memenuhi stok ASI perah, tapi entah kenapa udah suplemen, udah makanan, stelah 7 bulan, sempet puasa ramadhan juga, ASI bunda sudah tidak lagi selancar dulu. Tapi Alhamdulillah sampe bara usia 18 bulan sekarang, bunda masih diberi kesempatan untuk memberikan cairan emas itu ke Bara meskipun tidak lagi penuh ASI, kecuali sabtu minggu, Bara bisa full ASI, kalopun harus terkontam sufor maks. 2 botol sehari. Alhamdulillah, semoga bunda tetap bisa memberikan yang terbaik buat Bara

Sun sayang dari Bunda

Bara… DPT 4 udah bunda berikan ya…

13/11/2010 kurang lebih jam 10 siang waktu Malang dan sekitarnya , dengan dr. Flora di RSIA Mutiara Bunda

Bara mendapatkan imunisasi DaTP (ke-4) + HiB (ke-4) + polio oral (ke-5).
Horreeeeeee, wajibnya hampir selesei 🙂
Sengaja bunda memilih infanrix HiB karena usia Bara sudah 18 bulan, fungsinya sebagai booster, dan sebenarnya dikarenakan bunda terlalu sayang untuk melihat Bara demam.

Berat bara di usia 18 bulan ini 11kg (hmm kata dokter, kurang dikiiiiit aja, standarnya kurleb 11,7kg). yah ini karena Bara hampir 3 minggu GTM, susah banget makannya, tp skr udah balik tuh nafsu makannya, jgn GTm lagi ya naaak.
Tingginya kalo bunda ga salah itung sekitar 85cm (maklumlah nak, itu pengukur tinggi badan kan angkanya hanya di kelipatan 25, ga sempet ngitung yg diatas 75, keburu Baranya lari, jd ya dipas-pasin aja 🙂

Habis ini genjot lagi makannya ya naak…
gpp deh Bunda ga keluar2 dari dapur hehehe

18 Bulan Aldebaran

horrrreeeee tidak terasa sudah 18 bulan aja berperan sebagai orang tua, segudang pengalaman baru, sangat menyenangkan, seneng haru birunya menyaksikan perkembangan Bara membuat hidup terasa begitu indahnya *cie cieeee*, merasakan sakitnya saat Bara sakit membuat kita lebih memahami arti memiliki dan menyayangi..

selamat ulang bulan ke 18 ya Aldebaran sayang… ayah bunda sayang Bara

kali ini Bunda akan menyampaikan kenapa ayah bunda memberi nama Bara : Aldebaran Diamanta Nafis..

Prediksi dokter, Bara akan lahir tanggal 28 MEI 2009. mulailah bunda mencari cari nama dengan arti yang bagus sesuai doa ayah bunda *nama yang unik dengan sejuta arti*
entah kenapa, bunda kok pengen nama-nama yang berbau istilah astronomi *ngidam astronot juga enggak*, akhirnya ublek2 nemulah nama “ALDEBARAN“, yang berarti Sebuah bintang raksasa merah, paling cemerlang dalam rasi Taurus (Mei). Jarak Aldebaran 65 tahun cahaya dan garis tengahnya 36 kali matahari.
nama ini langsung di acc sama Ayah *senengnya*
lalu bunda mencari-cari suku kedua yang melengkapi Aldebaran, setelah melewati hari2 perhuntingan, keputusan jatuh pada “DIAMANTA”, diamon, artinya permata, berkilauan.. semangkin memperkuat kalau bunda menginginkan anak bunda menjadi bintang yang berkilauan dan “NAFIS” yang artinya berharga bagi semuanya.

“As the Alpha star on the constellation where it resides, I hope that he will be as bright as Aldebaran in the night sky, in life and everything ”

Cheers for the Brightest Star!